Juz ’20 dari Quran

Pembagian utama Al-Qur’an adalah ke dalam bab (surah) dan ayat (ayat). Al-Qur’an juga dibagi menjadi 30 bagian yang sama, yang disebut juz ‘(jamak: ajiza). Pembagian juz ’tidak jatuh secara merata di sepanjang garis bab. Pembagian ini mempermudah untuk mempercepat pembacaan selama satu bulan, membaca jumlah yang cukup sama setiap hari. Ini sangat penting selama bulan Ramadhan ketika dianjurkan untuk menyelesaikan setidaknya satu pembacaan lengkap Al-Qur’an dari depan ke belakang.

belajar mengaji

Pasal dan Ayat-ayat Apa Saja yang Dimasukkan dalam Juz 20?
Abad kedua puluh dari Al-Qur’an dimulai dari ayat 56 dari pasal 27 (Al Naml 27:56) dan berlanjut ke ayat 45 dari pasal 29 (Al Ankabut 29:45).

Kapan Ayat-ayat Ini Diungkap Juz?
Ayat-ayat bagian ini sebagian besar terungkap di tengah periode Makkan, ketika komunitas Muslim menghadapi penolakan dan intimidasi dari populasi kafir dan kepemimpinan Mekkah. Bagian terakhir dari bagian ini (Bab 29) terungkap di sekitar waktu komunitas Muslim berusaha bermigrasi ke Abyssinia untuk menghindari penganiayaan Makkan.

bagi anda yang ingin lebih mempelajari alquran infonya bisa disini https://www.rubaiyat.biz

Pilih Kutipan
“Mungkinkah ada kekuatan suci selain Allah?” (Diulang berkali-kali dalam Surah An-Naml, sebagai tantangan bagi orang tidak percaya)
“Dengan sombong, tanpa pamrih sedikit pun, apakah dia (Firaun) dan tuan rumahnya bertingkah laku di bumi – seolah-olah mereka berpikir bahwa mereka tidak akan pernah muncul di hadapan Kami [untuk penghakiman]! Dan kemudian Kami menangkap dia dan tuan rumahnya dan melemparkan mereka ke laut. Dan lihatlah apa yang terjadi pada akhirnya kepada para penjahat itu. ” (28: 39-40)
“Orang-orang percaya ini adalah yang akan menerima upah dua kali lipat karena telah bersabar dalam kesulitan, dan telah memusnahkan kejahatan dengan baik, dan menghabiskan pada orang lain dari apa yang Kami berikan bagi mereka sebagai rezeki. Dan, setiap kali mereka mendengar omongan yang sembrono, Setelah berpaling darinya dan berkata: “Kami akan bertanggung jawab atas perbuatan kami, dan Anda, perbuatan Anda. Damai bagimu – tetapi kami tidak mencari yang tidak tahu.” (28: 54-55)

belajar mengaji

Apa Tema Utama Juz Ini?
Pada paruh kedua Surat An-Naml (Bab 27), orang-orang kafir Mekah ditantang untuk melihat alam semesta di sekitar mereka dan menyaksikan keagungan Allah. Hanya Allah yang memiliki kekuatan untuk menciptakan karunia semacam itu, argumen itu terus berlanjut, dan berhala-berhala mereka tidak dapat berbuat apa-apa bagi siapa pun. Ayat-ayat itu dengan tegas mempertanyakan orang-orang musyrik tentang landasan iman mereka yang goyah. (“Mungkinkah ada kekuatan suci selain Allah?”)

ada berbagai cara belajar mengaji sendiri bila anda malu untuk belajar dengan orang lain

Bab berikutnya, Al-Qasas, menceritakan secara rinci kisah Nabi Musa (Musa). Narasi berlanjut dari kisah para nabi di dua bab sebelumnya. Orang-orang kafir di Mekah yang mempertanyakan keabsahan misi Nabi Muhammad memiliki pelajaran-pelajaran ini untuk dipelajari:

Allah dapat melakukan apapun yang Dia kehendaki
Kenabian adalah berkat yang diberikan oleh Allah kepada orang-orang tertentu, karena alasan yang tidak selalu bisa kita lihat
Meskipun mungkin tampak rendah hati dan lemah, para nabi menang atas bantuan Allah
Bahkan jika seorang nabi datang dengan mukjizat, orang yang tidak percaya selalu mempertanyakan dan meragukannya
Sebuah analogi kemudian ditarik di antara pengalaman Nabi Musa dan Muhammad, damai bagi mereka. Orang-orang kafir diperingatkan tentang nasib yang menanti mereka karena kesombongan dan penolakan mereka terhadap Kebenaran.

belajar mengaji

Menjelang akhir bagian ini, orang-orang Muslim didorong untuk tetap teguh dalam iman mereka dan bersabar menghadapi penganiayaan ekstrem dari orang-orang yang tidak percaya. Pada saat itu, oposisi di Mekah telah menjadi tak tertahankan dan ayat-ayat ini menginstruksikan umat Islam untuk mencari tempat perdamaian – untuk menyerahkan rumah mereka sebelum melepaskan iman mereka. Pada saat itu, beberapa anggota komunitas Muslim mencari perlindungan di Abyssinia.

selain belajar mengaji al quran dan tajwid kita juga harus memahami alquran itu sendiri

Dua dari tiga bab yang menyusun bagian Al-Quran ini dinamai berdasarkan nama binatang: Bab 27 “Semut” dan Bab 29 “Si Laba-laba.” Hewan-hewan ini dikutip sebagai contoh keagungan Allah. Allah menciptakan semut, yang merupakan salah satu makhluk terkecil, tetapi yang membentuk komunitas sosial yang kompleks. Laba-laba, di sisi lain, melambangkan sesuatu yang terlihat rumit dan rumit tetapi sebenarnya cukup rapuh. Angin ringan atau gesekan tangan dapat menghancurkannya, sama seperti orang tidak percaya membangun hal-hal yang menurut mereka akan kuat, bukannya mengandalkan Allah.